Sunday, August 25, 2013

k 0 s 0 n g

andainya aku hilang pedoman + sesat pegangan, aku rasa aku dah jauh berlari membawa diri. atau mungkin sudah tewas dengan hasutan iblis untuk mengakhiri nafas ini.

kosongnya jiwa ini ku rasakan. terlalu sedih. penat sudah aku menangis meratapi nasib malang diri ini. sinar bahagia yang diharapkan sudah berakhir, sudah sampai ke titiknya. jujur sejujurnya, aku sudah tidak mengharapkan apa-apa lagi dari dia. aku betul-betul hampa kecewa dan rasa dikhianati, berulang kali. yup, berulang kali. hancur luluh remuk sudah hati + jiwa ini.

kehidupan sekarang dilalui sekadarnya. ku teruskan kerana mengingati harapan kedua ibubapa + adik beradik. hanya sandiwara semata-mata. kosong, tiada makna.

duhai hati wahai jasad ku ini, tabahlah menghadapi hari-hari mendatang. semoga aku tetap pendirian teguh pedoman sampai ke akhir nafas.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...