Wednesday, February 19, 2014

3 cara mengajar orang suka bergosip

  1. biarkan dia 'terbakar'
    anda perlu bertenang. jangan menunjukkan anda begitu lemah dengan apa yang digosipkan itu. anggap sahaja apa yang disampaikan ibarat angin lalu. masuk telinga kanan keluar telinga kiri. anggap sahaj tindakannya kesan daripada rasa tidak puas hati atas apa yang anda miliki. kesabaran anda ini mampu membuatkan hatinya terbakar! dan kemenangan dan kebenaran pasti memihak kepada anda.

  2. berhadapan dengannya
    bila keadaan tidak terkawal dan benar-benar mencabar kewibawaan serta maruah tercalar, anda perlu bertindak. berdepan dengannya. nyatakan bahawa anda sedar dan tahu apa yang sedang dilakukan. selepas bertindak demikian dia mungkin akan berfikir dua kali untuk bercerita buruk tentang anda. namun ingat jangan memberinya ugutan kerana ugutan boleh membuatkan si gemar bergosip ini meniup gosip yang lebih panas untuk menjatuhkan anda.

  3. berikan hadiah 'pedas'
    cara lain adalah lakukan perang psikologi bagi menyatakan anda begitu sakit dengan segala tindakannya. namun bukan bermakna anda akan diam. hadiahkannya satu hadiah yang 'pedas' seperti artikel atau buku bertajuk sekitar 'mengapa seseorang itu bergosip' yang mana isinya yang sudah tentu seputar orang bergosip kerana busuk hati dan dengki! biarkan dia menerima penampar halus anda namun ia cukup menyakitkan.
Sumber : iSIHAT Julai 2013

ermmm... kalau si kuat bergosip @ si penyebar fitnah tu jenis yang tak reti bahasa @ muka tembok @ hati batu? nak buat cemane pulak ye? ada je jenis orang² macam ni. dia rasa seronok betul @ memang hobi dia bergosip + buat fitnah, lepas tu buat tak tahu. dia buat biasa seperti tak bersalah langsung. lebih menyedihkan apabila si penyebar fitnah telah meminta maaf, tetapi masih ada hasad dengki + rasa tak puas hati dek kerana perbuatannya telah diketahui ramai. ermmm... cemane ye nak deal dengan orang sebegini?

aku pernah mengalami, pernah jadi mangsa fitnah yang sangat mencalar maruah aku. bagi meredakan bahang panas fitnah yang diciptanya itu, aku merendah diri untuk mengajak dia sama² meminta maaf + memaafkan. namun dia masih lagi bercerita buruk tentang aku, masih menyimpan dendam pada aku. aku tak pernah usik dia, ganggu gugat keluarga dia. tapi kenapa dia bergitu obses nak memburukkan aku? dia pandai bersandiwara, depan aku pijak semut tak mati, di belakang bagai pedang menghiris hati galak menyebar cerita yang dia sendiri tak pasti. dan aku tak faham, sampai sekarang.
/nobigdeal
 terima kasih sudi baca, jaga diri jaga hati... caubeddah! ;)

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...